Thursday, April 30, 2009

aku.dia.kamu (third post)

continued from previous post...

Lisa melihat lihat jam di tangan. Dia menanti Amani. Dia maklum dengan Amani. Kalau di dalam library, pasti lama masa yang dihabiskan. Tiba tiba henfonnya berbunyi menandakan mesej masuk. Dia menarik keluar n93i miliknya dari poket seluar. Dia membuka mesej tersebut.
‘Lisa, I nak jumpa u kejap. I’m waiting at the place u park ur car.’ Dia tersenyum lebar. Terasa kemenangan menjadi miliknya setelah menerima mesej tersebut dari Ikmal.
“Kenapa ni? Tersengih sorang sorang. Siapa yang hantar mesej?” soal Amani yang baru keluar dari perpustakaan.
“U.. terkejut I. bila u keluar?” dia segera memasukkan henfon ke dalam handbagnya.
“Baru je. Sorry I lama tadi. U tau la kan, exam week dah nak start. Yang u tu tersengeh baca mesej sampai tak Nampak orang keluar. Siapa tu?” Soal Amani. Entah kenapa dia kurang senang melihat reaksi Lisa setelah membaca mesej.
“Urm.. kawan I. kawan lama. Er, dia baru balik dari US, dia nak jumpa I. I ingat next time kita lunch together. I really need to go now. Ok, I pergi dulu.” Lisa bergegas pergi tanpa menunggu sepatah kata dari Amani.
Amani masih berdiri kaku di situ, kaget dengan kelakuan Lisa.

“Dah lama tunggu?” Soal Lisa tatkala berdiri dalam jarak 3 kaki dari Ikmal yang bersandar pada kereta kelisa miliknya.
“Tak, baru je. Urm, u dah lunch? If u don’t…” Ikmal mematikan ayatnya di situ. Di biarkan Lisa memahami sendiri dan memberi jawapan.
“Yea. Ok. Lets go. Ur car?” Lisa menyoal inginkan kepastian samada mereka akan menaiki kereta Ikmal. Ikmal mengangguk memberi jawapan, lantas menuju ke keretanya di turuti Lisa.

Sudah dua minggu Lisa jauh darinya. Dia sedar Lisa kini lebih selesa bersama seseorang lelaki yang dia sendiri kurang pasti siapa orangnya. Panggilannya bagai tidak diendahkan Lisa. Dia bingung. Jika dulu dia benar benar tidak percayakan insan bernama lelaki, kini dia dipermainkan insan bernama wanita. Apa tidak ada siapakah di dalam dunia ini yang dapat dipercayai. Amani meratap sepi buku buku di atas meja belajarnya. Esok hari terakhir peperiksaan akhir. Seminggu peperiksaan ini, segalanya masih berjalan lancar walaupun hatinya sedikit keliru dan terguris dengan tindakan Lisa. Dia menyusun buku buku itu. Dia nekad ingin mencari Lisa malam ini. Esok selepas tamat peperiksaan dia akan berangkat pulang ke Johor Bharu. Dia tak mahu menghabiskan banyak masa di sini. Dia ingin penjelasan dari Lisa.

Dia tekan punat pada kunci keretanya, kereta dikunci lantas dia pantas melangkah ke flat kediaman pelajar tempat Lisa tinggal. Belum sempat kakinya diatur ke dalam bangunan tersebut, dia ternampak kelibat Lisa di tempat letak kereta. Lisa berpakaian cantik. Dress hitam paras lutut tanpa lengan. Rambutnya dibiarkan lepas, melepasi paras bahu.
“Lisa..” Amani menegur.
Lisa terkejut lantas menoleh ke belakang. Dia mengurut dadanya lega tatkala melihat kelibat Amani. “U. buat apa kat sini?” Lisa menyoal kurang senang.
“U nak ke mana?”
“Suka hati I lah I nak pergi mana. I nak cepat ni. Please..” Lisa bersuara tinggi, bernada memohon supaya Amani beredar.
“U nak jumpa lelaki tu ke? U ada apa dengan dia?” Suara Amani bergetar.
“Eh, kalau I ada apa pun dengan dia, u ada masalah ke? Kenapa u ingat I ni dah tak waras nak pilih u? hey, I’m a normal girl ok! U boleh tolong berambus tak? I ada hal yang lebih penting dari nak buang masa dengan u." kasar bahasa Lisa. Amani masih belum berganjak. dia menatap wajah Lisa sirius. "And if that doesn’t clear enough, let me tell u, I hate u. I hate u!” Lisa menolak kasar Amani yang berdiri menghalangnya untuk membuka pintu kereta.
“U hate me?!” Suara Amani mula kasar. “U hate me?! So, selama ni kenapa u cari I? kenapa? U tau tak, I lost my bestfriend just because of u. I let him go because I think I have u. if u hate me, kenapa u baik dengan I selama ni? Kenapa? Explain to me!” Amani sudah tidak dapat menahan api kemarahannya. Suaranya cukup tinggi sehinggakan membuat penghuni terdekat terganggu.
“Oh, u wanna know? Ok, I’ll tell u. I baik dengan u selama ni bukan sebab I nak kawan dengan u. sebab my exboyfriend dah jatuh cinta dengan Amani Suhaiza. Seorang gadis kasar, hodoh. And if u still want to know, I memang cari u selama ni, siapa Amani Suhaiza tu. And luckily, oneday, u yang datang pada I. and the best of all, I tak perlu nak upah mana mana jantan untuk dapatkan u, supaya Ikmal cemburu. Sebab I dah boleh buat kerja tu. I pasti dia dah benci dengan u yang sampai boleh nak jalinkan hubungan dengan kaum sejenis. Manusia jenis apa lah yang nak kan u. U memang dah memudahkan kerja I. so, u get everything clear? I nak pergi, ok?” Lisa menolak kasar Amani sehingga dia terdorong ke belakang. Dia pantas masuk ke dalam perut kereta. Menghidupkan enjin, seketikanya dia memandu pergi.
Amani berdiri kaku di situ. Dia kaget. Kata kata Lisa terngiang ngiang di telinganya. Air matanya mengalir perlahan. Dia tak mampu lagi berdiri.. dia rebah di situ.. dirinya terasa hilang sebentar dari dunia ini… apa pun yang berlaku, dia harus bangkit, esok hari terakhir final exam… dia tak ingin kecundang…


to be continued..

Wednesday, April 29, 2009

aku.dia.kamu (second post)

continued from the previous post...

“Oklah. I tunggu.” Amani akhirnya akur..

“U memang selalu lepak library ke malam malam?” soal Lisa. Mereka mula bosan menanti pesanan makanan yang belum sampai.
“A’a. xder benda nak buat. Lepak library ok la. Lagipon banyak benda boleh cari.” Amani melemparkan senyumannya. Dia memerhati kiri dan kanan menunggu pelayan datang menghantar makanan. Dia dapat menangkap beberapa mata yang memerhatikan mereka berdua. Mungkin aneh melihat seorang gadis cantik bersama seorang tomboy sepertinya.
“Patot la u punya result gempak je. Anyway, u dengan Aiman tu, ada something going on ke?” Soal Lisa bersahaja.
Mak ai.. pesal dia tanya? Jeles ke? Siot. Minah ni betul suka aku ke? Amani ingin mula menjawab tapi kehadiran pelayan menghentikan tindakannya. “Eh, apa la u ni. Kitorang kawan je. U jangan la fikir macam tu pulak.” Amani menghirup jus tembikainya. Tersenyum sekilas pada Lisa.
“Kalau ada pun apa salahnya kan? U both looking good together.” Lisa masih membicarakan tentang itu.
“Lisa. U tak faham I.” Amani mula rimas bila dirinya dikaitkan dengan insan bernama lelaki. Entah kenapa, dia lebih tertarik dengan kaum hawa, kaumnya sendiri.
“I faham..” Lisa seraya meletakkan tangan di atas tangan Amani. Amani kaget dengan tindakan Lisa. Dia sendiri bingung. Adakah Lisa benar benar faham dan benar suka padanya.. atau itu Cuma simpati buatnya.
Di satu sudut Ikmal memandang kedua dua gadis itu dari tadi. Dia kesal kerana jatuh cinta pada orang yang tidak sepatutnya. Yang mungkin tidak akan jadi miliknya.

Sebulan berlalu. Hubungan Lisa dan Amani makin akrab. Walaupun ramai yang berbisik bisik menjeling jelling melihat mereka beriringan ke sana dan sini, mereka masih bersama. Aiman, makin cuba mengelakkan diri dari Amani. Sakit hati, marah semua ada. Dia rasa seperti dipermainkan apabila sahabat baiknya sendiri dapat mamiliki Lisa. Tambahan pula dia tewas pada seorang gadis. Apa teruk sangatkah dia.
“Lisa, u nak makan apa? Macam biasa?” soal Amani. Lagaknya seperti seorang kekasih menyoal pasangannya.
“A’a. macam biasa je.” Dia mengangguk. Dia membiarkan Amani berseorangan ke kaunter untuk mendapatkan makanan.
“Lisa!” Lisa menoleh ke kiri mencari si pemanggil.
“Aiman. Hey, come! Join us.” Lisa menarik kerusi supaya dapat di duduk Aiman.
Aiman duduk lalu bersuara. “Tak pe. I dah makan. I nak cakap sikit dengan u.”
“Cakap dengan I? it’s sound important.”
“A’a. I nak u tahu, Am tu berkawan dengan u, dia bukan anggap u macam kawan biasa je tau. U faham kana pa yang I cakap ni?” Riak muka Aiman benar-benar Sirius. Dia memandang sekilas pada Amani yang sedang beratur ingin membayar makanan.
“Aiman, come on la. U pun macam orang lain jugak ke? Fikir macam tu, u berkawan dengan dia lagi lama kan. U kenal dia lagi baik.” Lisa mula protes.
“Lisa, sebab I kenal dengan dengan baik I nak u jauhkan diri dari dia. Dia just nak ambil kesempatan je.” Suara Aiman tegas.
“Ambil kesempatan? U cakap dia nak ambil kesempatan? Duit? U tau tak dia tu berganda lagi kaya dari I.” Nada suara Lisa masih di kawalnya.
“It’s not abaout money. U jangan buat buat tak faham apa yang I cakap ni. You’re clever enough to understand that.”
“No Aiman. I tak faham. I think u better go now. I tak nak Am tau yang kawan baik dia pun tak percayakan dia.” Pantas Lisa bersuara tatkala melihat Amani sedang menghampiri mereka. Aiman pantas bangun dan berlalu pergi. Panggilan Amani tidak dihiraukannya.
Aiman, sebenarnya aku yang ambil kesempatan ke atas Amani. Kau silap..
“Kenapa tu?” Soal Amani melihat Aiman berlalu.
“Tak. Dia singgah kejap je. Dia nak pergi jumpa kawan.”
“kawan? Siapa?” Amani mengangkat kedua dua pinggan nasi dari dulang dilatakkan di atas meja.
“Entah. Tak sempat tanya. Dia nak cepat.”
“Oklah. Jom la kita makan. Karang sejuk nasi ni. Panas lagi ni, baru je mak cik tu keluarkan dari dapur.”
Lisa memandang ke kanannya. Ikmal di situ. Memerhatikan mereka berdua. Ikmal, kau tunggu.. kau akan rasa apa yang aku rasa…

Tuesday, April 28, 2009

aku.dia.kamu

Amani membetulkan topi yang dipakainya. Matanya meliar memerhati pelajar-pelajar yang lalu lalang di hadapan perpustakaan.
“Oit, sorry lambat.” Aiman mengetuk bahu Amani dengan buku yang baru dipinjamnya.
“Oih, bila kau keluar? Tak Nampak pon,” Amani menggosok gosok bahunya.
“Tu la kau. Mata je dekat pintu tu, otak tu entah ke mana. Tengah berangan ingatkan awek mana pulak ni? Haha..” Aiman mengambil tempat di sebelahnya.
“Ok lah, jom pergi makan. Karang habis pulak lauk dekat cafĂ© tu, aku malas nak pergi tempat lain, jauh.” Amani terus bangun melangkah meninggalkan Aiman di bangku tersebut.
“La.. baru je nak duduk ni. Oi! Tunggu la..” Aiman bingkas bangun mengikut langkah gadis tomboy itu…

“Fuh! Nasib baik ada lagi sambal sotong fevret aku ni. Kalau tak, aku sumbat mulut kau dengan buku ni.” Amani mencedok sambal sotong ke dalam pinggannya yang sudah berisi nasi.
“Aku pulak yang salah? Iye la.. kau je yang betol.” Aiman mengambil sudu dan garfu kemudian terus bayar. Mereka beriringan mengambil tempat duduk.
“Ai, kau ni sejak bila pulak sensitive ni? Weh, PMS ke? Hahaha..”
“Gila kau. Nak buat lawak pon berpada la. Nama ja perempuan kau ni.” Aiman terus menyuapkan nasi ke dalam mulut. Malas melayan kerenah si sahabat.
“Mak aiii…” mata Amani terlekap pada seorang gadis.
Aiman memandang Amani lantas melemparkan pandangan kea rah yang sama. “Siot! Cun la pulak awek tu.”
“Oi! Kau jangan try ek.. Aku nampak dulu. Aku booking. Hehe..” Amani menghirup milo ais di depannya.
“Hek eleh. Ada hati kau. Kau ingat perempuan tu dah tak waras ke nak pilih kau.”
“Belum cuba belum tahu. Kau nak bertaruh tak?” Amani tersenyum.
“Kau serius? Ok. Jom ar try.” Aiman pintas bangun diikuti Amani. Mereka mendekati meja gadis tersebut.
“Hai, sorang je?” Aiman memulakan sapaan. Amani melemparkan senyuman pada gadis tersebut.
“A’a.. urm, you all ni student asasi law kan?” gadis itu memandang tepat mereka berdua.
“Wow. You kenal kitorang ke?” Amani mula menyoal. Terkejut dengan respons gadis tersebut. Mereka berdua mengambil tempat duduk..
“Tak la kenal. Tapi I tau la you student law. Kita 1 kelas. Maybe you all tak perasan I dalam kelas.” Gadis itu tersenyum lagi.
Aiman dan Amani tersenyum kerang busuk. Excited. “Ouh, ye ke? Ehehe.. kitorang selalu duduk dekat belakang, sebab tu tak nampak u kot.” Aiman mula berbicara ramah.
“By the way, I lisa. Lisa nadia.” Lisa menghulurkan tangan ingin berjabat.
Aiman pantas menghulurkan tangan sebelum Amani berbuat demikian. “I, Aiman. Panggil Aiman je.”
Amani lantas menghulurkan tangan selepas tangan Lisa dan Aiman dileraikan. “Am.”
“Am?” Lisa mengerutkan dahi.
“A’a Am..” Amani tersenyum.
“Amani Suhaiza.” Aiman bersuara pantas. Jawapannya menyebabkan dia di siku Amani.
“Amani Suhaiza? Ouh! So, u la Amani Suhaiza. Tak sangka it’s you.” Lisa kelihatan excited sekali.
Aiman dan Amani saling berpandangan. Masing-masing pelik dengan respon tersebut. “Ek? Kenapa? Kenapa dengan I?” Amani menyoal hairan.
“Selama ni I dengan kengkawan tertanya tanya siapa la Amani Suhaiza, the top scorer in law tu. Haha. Tak sangka betul ye. Dari nama u, we all ingat Amani Suhaiza tu ayu, with yhe long hair, high heels, specky of course, walking with all the books. Oh, gosh! It’s really surprising me.” Lisa ketawa lagi..

Pertemuan yang singkat dengan gadis bernama Lisa benar-benar member I tamparan hebat kepada mereka berdua. Mereka berjalan beriringan ingin pulang ke campus. Berjalan bersama, tapi fikiran mereka entah ke mana.
Aiman memandang sepi langit biru.
Aku ingatkan kalau bersaing dengan Am ni, no hal. Takkan Lisa boleh jatuh hati dekat dia. Takkan Lisa yang cantik macam tu pun tak waras nak pilih boyfriend. Dah gila ke apa minah tu. Dah la siap mintak nombor Am lagi, aku? Kalau aku tak offer tadi, rasanya dia memang tak nak nombor aku. Apa yang aku perlu buat ni, I’m really like her…
Amani melangkah sepi. Fikrannya kosong. Pesal minah tu cakap pasal study pulak ni. Tapi, dia macam attracted je dekat aku. Biar betol. Takkan dia pun macam aku. Sekali tengok, macam kaki lelaki jugak dia ni. Aku kena ambik serius ke. Tapi manusia kan sukar diramal, agaknya, memang dia dah suka aku kot. Yerla, perempuan cantik macam dia, mesti ramai peminat. Ntah ntah dia dah fed up dengan lelaki.. urm.. siapa tau. Aiman? Alah.. ramai lagi perempuan lain ada kan…


Amani membelek satu persatu buku di rak tersebut. Itulah rutinny di malam hari. Menghabiskan masa di perpustakaan. Buku yang di cari masih belum di jumpai. Tiba-tiba dia merasa henfonnya vibrate dia dalam pencil case yang dipegangnya. Ni Aiman la ni. Kalau bukan nak pinjam kereta, mesti duit. Aku dah pesan jangan kacau aku bila dekat library, adoiii.
Dia terkejut tatkala ternampak nama Lisa tertera di screen henfonnya. Dia terus menekan punat answer. Telefon ditekapkan ke telinga, “Ye Lisa, ada hal ke?”
“Urm, u tengah buat apa?” Suara itu kedengaran.
“I? I dekat library. Kenapa?” Soalnya. Dia gembira Lisa menelefonnya, tapi di satu sudut dia berasa kurang selesa sekiranya waktu studynya terganggu.
“Ouh. I pergi sana boleh? Kita study sama sama?” suara itu sedikit nada memohon..
Amani memandang rak buku di hadapannya.. selama ini, dia memang selesa belajar seorang diri. Sekarang permintaan itu dari Lisa… bagaimana kalau Aiman tahu? Marah ke dia? jeles ke dia?

Monday, April 27, 2009

once it come...



Meski hati tak rela
bila dunia tak lagi untukku
sampai waktunya aku sendiri
hidup yang ku tak pasti

Langkahku terhenti tak mampu berlari
saat tangan yang di genggam engkau lepaskan

Aku bernafas tanpa udara
tangisku tiada airmata
oh kerana semuanya berlalu menghilang
dan tak akan kembali

Ku cuba menutup mataku
bila ku lelah untuk hidup
namun semuanya berubah di saat engkau hadir

Kau yang Anggun
Kau yang telah membuat aku kembali
ke jasadku yang telah mati
dan

Kau sinarku cahaya yang terang
Untuk perjalanan ku yang lurus
di dunia sementara mengejar masa
itu pasti buat aku
dan bersyukurku adaNya

come! lets join!

ada nampak tajuk tu?
ahaha.. aku nk promote sket...
wiNDoWs LivE MesSeNGgeR
best2.. macam2 ada..
siap boley buat handwriting.. mcm ble gna screen touch dkat enfon..
tpi kta guna touch pad or mouse la..
nak tau lagik apa ada? lets join!!
(ni bukan nk sabotaj ym, k) ahaha..

download.. http://www.softpedia.com/get/Internet/Chat/Instant-Messaging/Windows-Live-Messenger-9.shtml

Saturday, April 25, 2009

TAHU TAK...

ni sedikit info tentang beberapa perkara yang kita tak tahu atau tak sedar selama ni..
  • nama tempat paling singkat di dunia terletak di perancis dan jepun. tempat tersebut hanya menggunakan 1 huruf sahaja iaitu 'Y' dan 'O'.. tetapi tahukah anda nama tempat terpanjang di dunia pula di sebuah bukit di new zealand, iaitu 'Taumatawhakatangiihangakoauauotamateaturipukakpikimaunga haronukupokaiwhenuakitanatahu"

  • nama kanggaru terhasil bila beberapa pengembara kulit putih ternampak seekor binatang yang terlompat-lompat di hadapan mereka.apabila ditanya pada orang asli di sana,apa nama binatang itu, orang asli tersebut menjawab 'kanguru' (bermaksud tak tahu). kanggaru tidak boleh melompat sekiranya ekornya tidak mencecah bumi kerana ia sebagai tongkat semasa lompat.

  • King Richard II dari england adalah orang pertama di dunia yang menggunakan sapu tangan. beliau membawa sekeping kain kecil yang di gunting untuk menyapu dan membersihkan lubang hidungnya.

  • huruf yang paling kerap digunakan dalam bahasa inggeris adalah huruf "E" manakala "Q" adalah huruf paling sikit digunakan.

  • seoarang kanak-kanak boleh menghabiskan banyak masa untuk mempelajari sesuatu yang baru melalui tv. tetapi purata seseorang kanak-kanak menghabiskan masanya menonton tv adalah kira kira 28 jam seminggu iaitu sama banyak dengan masa mereka di sekolah.

  • jika anda mengira tanpa henti selama 24 jam sehari, ini bermakna anda perlu mengambil masa selama 31,688 tahun untuk sampai ke angka 1 trillion.

  • pada 1876, Alexander Graham Bell menjadi manusia yang paling berjaya di dunia apabila mencipta telefon pada masa itu. bagaimanapun, dia tidak pernah menggunakan telefon untuk berhubung dengan isteri dan ibunya kerana mereka pekak.

  • 'rhytm' dan 'syzygy' adalah perkataan yang paling panjang dalam bahasa inggeris tanpa huruf vokal..

so, sudah tahu? eVeRyThiNg aBouT kNoWLedGe...

Rendah Diri...

gangguan rendah diri adalah keadaan di mana seseorang itu merasakan dirinya berterusan berada dalam serba kekurangan. kekurangan yang dirasai membantutkan segala usaha untuk mencapai kemajuan dalam kehidupannya walaupun ia berpotensi untuk maju..
ciri-ciri individu yang mengalami rendah diri yang kronik:
-tiada keyakinan diri
-mempunyai pandangan negatif dan pesimis terhadap diri, orang lain dan kehidupan secara umum..
-sukar untuk berinteraksi secara sosial
-mempunyai keinginan untuk menganiaya orang lain..
-tidak gemar menunjuk-nunjuk aset yang dimiliki..
-cenderung untuk menghidapi tahap kebimbangan yang kronik..
kesan positif:
-sentiasa sedar dengan kekurangan diri yang ada. sifat ini menjadikan dia tidak mudah melakukan kesilapan kerana dia tahu apa yang mampu dia lakukan dan apa yang tidak mampu di lakukan.
-dia hidup dengan dunianya sendiri. orang yang datang dari golongan ini tidak suka menjaga tepi kain orang kerana mereka tidak mahu terbabit dengan sesiapa.
-tidak bersifat riak dan sombong. mereka menghormati perasaan orang lain kerana mereka memahami perasaan orang yang sering di persendakan.
kesan negatif:
-berpotensi untuk maju tetapi di halang oleh sifat tiada keyakinan diri dan pemikiran yang negatif.
-kegembiraan yang terbantut. selalu dalam keresahan dan kesedihan.
-membataskan keupayaan untuk bersosial dalam kelompok masyarakat. akibatnya menyisihkan diri dari rakan-rakan.
-penakut dan tiada keyakinan diri dalam semua aspek kehidupan terutama membabitkan diri secara sosial.
-tidak ada sifat daya saing dengan rakan-rakan seperjuangan.
faktor rasa rendah diri:
-kecewa atau tidak puas hati dengan kekurangan yang ada
-suka membandingkan kejadian atau kedudukan sendiri dengan orang lain
-tidak suka dengan aktiviti-aktiviti sosial
-gemar bersendiri dan sukar berkawan
-datang dari keluarga yang bermasalah dan susah
-sering dijadikan bahan ketawa dan usikan kawan-kawan
langkah mengatasi:
-lebih bersifat rasional dan terbuka. terima setiap kritikan sebagai peniup semangat untuk perbaiki kelemahan diri
-walaupun terasa banyak kekurangan tetapi pasti ada kelebihan dan jadikannya sebagai kekuatan yang mampu meransang pertumbuhan diri bagi mencapai kejayaan
-banyakkan bergaul dengan masyarakat sekeliling tanpa memikrkan pandangan mereka terhadap diri
-sertai aktiviti-aktiviti yang berfaedah dan yang boleh membantu menambahkan keyakinan diri
-pilih kawan baik yang mampu beri kamu semangat bukan menjatuhkan kamu semata mata
langkah-langkah sekiranya berhadapan dengan golongan ini:
-selalu bertanyakan soalan khusus untuknya. sebut nama orang itu dan tanyakan soalan positif supaya dia mula berkomunikasi
-elakkan bertanya dalam bentuk soalan tertutup. soalan tertutup adalah soalan yang hanya memerlukan jawapan "ya," ataupun "tidak,"
-selepas bertanyakan soalan, kamu mesti diam sekatika dan beri ruang kepadanya untuk bercakap
-kamu tidak dapat menukar orang yang pendiam menjadi komunikator yang baik. setakat menjadikannya orang yang sanggup berkomunikasi pun sudah cukup baik.

Tuesday, April 21, 2009

gmbar knuri ksyukuran


bebaru ni aku jumpa kengkawan dekatskolah.. tengah2 bergambar tu, sorang kawan aku lebih senang dipanggil pipah, sroh aku promote sket gmbar2 yang aku ambik tu.. so, aku tunjuk sket.. aku mlas nk describe 1 1.. x lrat nk tulis..











lpas sampai petang tu smua orang kluar sna sni.. mna ada yang nak masuk menginap lagi dalam asrama tu... gmbar kat atas skali ni bukti 2 orang ni kluar pegi village mall.. msa ni dah dkat 7 ptg dah.. balik? jgn cakap la.. kitorang gurlz yg plg lmbat blik..



malam tu, golongan kaum hawa gak yang kena potong memotong bawang, halia, carrot, kentang.. smua la.. dekat kantin.. atas bantuan tok su (tok wan sedara wan fitri).. penat wo00.. berbesen besen lak tu... habis smua nanges time potong bawang tu.. silap btol x bawak spec.. kot2 boleh membantu..


malam tu rasanya ramai yang x tido.. besa la, bla dah jmpa kawan2 balik.. macam2 nak cerita...
esok nya smua pegi beker dekat tarek.. berhempas pulas potong cabai, timun, terong n macam2 lagi la.. da tgh hari, sambut cikgu datang makan.. apa pon.. mang best siot..
lpas tu trus balik la.. huhu



























Sunday, April 19, 2009

thanx to you all!!!

thanks kat smua yang datang knduri ksyukuran tu.. ila n zera yang melayan kerenah aku nk ke sini n sana.. bon yang sudi nak lawan potong bawang dengan aku sampai 2 2 orang silap cara potong.. harap2 xder orang yang tercekik bawang yang di potong terlalu besar tu.. huhu.. jeda pon thanks la coz bercerita kat aku sampai 4.5 pagi.. cam bedtime story plak.. thanks kat pak guard yang slumber badak jer lepas kitorang kluar sampai malam..

pendek dan panjang kata, thanks kat smua...
everything is enjoyable..

check this out - how much u appreciate the friendship
http://naema.blog.friendster.com/2009/04/how-much-u-appreciate-the-friendship/

frenz! frenz! frenz!



aizat - kau aku


Kau dan aku ,adalah satu
Tak kira apa
Segala rintihan aku ,engkau selalu ada
Biar kata memisah kita
Biarkan saja
Kerana terbiasa
Chorus :
Mengejar mimpi ,yang pasti akan aku
Sentiasa merasa kehilanganmu
Ku akan tunggu saat bertemu
Tiada henti Walau dimana kita berdiri
Di dalam dunia ini
Biar sampai akhirnya nanti
Semua tak terang di mataku ,walau warnanya menyala
Ingin merasa namun aku takkan cuba

Biar kata memisah kita Biarkan saja
Kerana terbiasa Ooohhh….
Mengejar mimpi ,yang pasti akan aku
Sentiasa merasa kehilanganmu
Ku akan tunggu saat bertemu
Tiada henti Walau dimana kita berdiri
Di dalam dunia ini


Biar sampai akhirnya nanti
Biar sampai akhirnya nanti
Ooohhh..Oohhh..Ooohhh…

Monday, April 13, 2009

nak pegi ke x...

aku masih konfius nk pegi ke x knduri ksyukuran tu... tetiba cik nina cakap x bley pegi lak.. aku pon sedikit terbatal niat tu.. urm... susah nk cakap neyh.. (opssS! ni bkn bermaksud aku nak pegi sbb dia, k).. klau dia x pegi, aku xder teman.. mlas nk pegi sorang2.. sekarang ni, tengok dulu lah mcm mne.. aku kn la cri member bru nk pegi skali.. tpi, apa pon arap2 dapat pegi la... fuh...

Friday, April 10, 2009

kenduri_kesyukuran-bukan_lagi_pelajar

smalam saziela dah forwardkan kat aku mssg knduri ksyukuran 19 ari bulan ni.. berkali-kali aku baca mssg tu coz aku rasa cam ada sesuatu yang palik.. ahaaa! rupa rupanya ada satu ayat tu, "untuk maklumat lanjut, sila hubungi sesiapa yang anda nak hubungi"... aku mula terpikir, adakah aku jugak boleh tanya jiran sebelah umah aku psal knduri tu...

anyway, kengkawan jumpa korang smua nnti.. klau aku berkesempatan utk pegi la.. kalau ada kekangan-kekangan yang membatalkan niat aku tu, cmne nak buat kan.. klau x der transport, xkan aku nak jalan kaki plak dari umah smpai skolah.. nanti bila ampa dah nk balik, bru aku sampai...

tiba2 aku terpikir, kali ni pegi mesti lain feelingnya dari dlu.. coZ....
1) dlu kna pkai bju skolah, t-shirt puteh n bju meroun ja... lpas ni, lantak la nk pkai amenda pon, janji sopan sudey..
2) dlu klau guna enfon, mesti kna sorok-sorok punya.. dengar ja suara cikgu, mula la terketaq-ketaq smbunyi enfon (kecuali cikgu KZ, sbb aku dpat call time dia ngajar, dia wat muka kering ja kat aku.. aku lpa silent time tu).. lpas ni, suka hati la, nak bergayut ka apa... xdak spa nak ganggu.. slap ari bln, blh bluetooth tkar lgu lagi ngan cikgu.. ahaha..
3) dlu klau jumpa cikgu, mesti cikgu tnya, "omwork da siap blom?"," faham x cikgu ngajar amenda".. lpas ni... "kamu, dpat bpe spm? 10A? 20A? 30A?" huhu...
4) dlu nak jalan lepas gate tu untuk beli papaer ja (x termasuk hari blh blk umah) pak guard,"oit! nk pi mana tu?" jwab ja nk bli paper. bla msok blik, dia x nmpk paper pon kat tgn tu "pak cik, ingatkan paper harga singget ja, duit bawak x ckop"... skrg ni, lantak la.. macam skolah kita sendiri.. nk msok kluar, pak guard x kuasa nk tanya...
5) dlu nak makan kena beratur.. ada gak inisden yang menyebabkan tension ngan tukang buboh lauk tu.. ada gak la peperangan kecil yang meletus.. jeling, perli tu da biasa la.. (tpi aku x buat la, orang len.. haha.. apa barang gadoh ngan diorang tu).. lpas ni, dah xdak hak nak pegi menjamah makanan kat stu.. da bkn plajar mat jiwa lagi..

miss to be there....