Sunday, October 18, 2009

yang abadi... (9th post)

continued from previous post..

Afiq mengeluh perlahan setelah selesai meneliti proposal yang baru di terimanya. Dia bersandar pada kerusi. Rindunya pada Anis tiba tiba datang. Sudah lapan bulan Anis pergi. Dia masih di situ, meneruskan rutin rutin kerja seperti biasa. Tiba tiba pintunya di ketuk. Amirul muncul. Dia tersenyum.
“Menung jauh Fiq..” Tegur sepupunya itu.
“Teringatkan orang yang entah ke mana..” Dia tersenyum.
“Sabarlah. Dah lapan bulan. Pejam celik, pejam celik. Sampai lah dekat KLIA tu.” Amirul mengusiknya.
“Yelah, cuba kau duduk tempat aku.” Afiq menyindir.
“Ok, ok.. Aku faham. Aku ada benda ni nak cakap.” Lelaki itu memandang tepat wajah Afiq.
“Kau ni, buat suspen lah pulak. Sejak bila kau nak mintak izin dulu bila nak cakap ni?” Afiq hairan.
“Haha.. Bukan mintak izinlah. Tu intro.” Dia ketawa.
“Yelah, apa bendanya. Dah habis ke belum intro?”
“It’s about me. And, it’s about Nisa.” Dia memulakannya.
“Sound serious. What?” Afiq menanti.
“I made my decision. I’ll be with her. She’s my everything Afiq. I cant let her go. I cant.” Dia berhenti di situ. Afiq diam. Lama.
“U know what, u shouldn’t ever let her go. U shouldn’t ever listen to me. Go for what your heart want.” Afiq yakin bersuara.
“Are you serious bro?” Soalnya menantikan kepastian.
“Do I look like I’m kidding?”
“Thanks. Thanks for understand me. And I want to let u know that we’re going to Australia.” Amirul memberitahu.
“What? Bila? Kenapa? Kenapa nak tinggalkan Malaysia?” Afiq terkejut mendengar berita itu.
“Maybe that’s the best for us. Biar kitorang mulakan hidup baru. Dikelilingi orang baru. Orang yang tak tau sejarah hidup dia. insyaAllah, lepas akad nikah bulan depan, kami berangkat.” Amirul membuat keputusan.
“So, kenduri?”
“Bro, since when it became so impotant? Buat apa orang perlu tau? Untuk di canangkan dengan siapa aku kahwin? Tak perlu semua tu Afiq. Kami bahagia pilih jalan ni.” Suara itu nekad.
“Bro, aku sentiasa sokong kau.” Afiq senyum gembira mendengar khabar itu.
“Aku harap uncle restukan kami.”
“InsyaAllah. Mungkin papa terkejut sikit korang nak pergi Australia. Kau kan anak saudara kesayangan dia. Tapi dia akan faham.” Afiq menyokongnya.
“I hope so. One more time, sorry..”
“Sorry for what?”
“U lost your great senior architect.” Lelaki itu tersenyum.
“Ouh, yang tu takde maafnya. Kau kena pergi cari ganti..” Afiq ketawa.
“Nanti buatlah interview. Pengganti Anis kau belum cari lagi kan.” Afiq mengangguk. Terasa ingin di biarkan sahaja tempat itu kosong tidak berganti. Namun syrikatnya kekurangan bilangan jurutera.

Nia mengetuk pintu biliknya. Gadis itu masuk. Tersenyum sebentar kepada Afiq.
“Ingatkan bos cuti hari ni.” Nia meletakkan fail yang diminta Afiq di atas meja.
“Tak, nak siapkan benda benda ni.” Dia mengambil fail tadi. “Awak kenapa tak pergi majlis akad nikah Amirul?” soalnya.
“Tak sempat bos. Ada kerja lagi. Nanti kalau bos jumpa dia, kirim salam pada dia ye.” Nia berpesan.
“InsyaAllah. Dia pun dah nak berangkat ke Australia tiga hari lagi. Sunyilah saya lepas ni.”
“Lepas ni Encik Afiq kena cari kawan barulah..”
“Cari kawan? Kerja yang bertimbun dekat ofis ni pun saya tak sempat setelkan. Nak pergi cari kawan, entahlah bila. Takpe, awak kan ada. Jadi kawan saya..” Afiq memandangnya. Nia ketawa.
Dia mengeluarkan satu sampul dari notebook yang di pegangnya. Di serahkan kepada Afiq. Afiq mengambil dengan penuh tanda tanya. Dibukanya sampul itu, ditarik keluar sekeping kad. Di bacanya.
“Wedding?” Dia memandang gadis itu.
“Ye Encik Afiq, jemputlah datang.” Nia tersenyum.
“Ok..” Dia berhenti di situ. Mencari sesuatu untuk di katakan. “Tak sangka, setiausaha saya yang rajin ni dah nak jadi isteri orang.”
“Umur pun dah meningkat Encik Afiq.”
“InsyaAllah saya akan pergi. Tahniah.” Afiq meletakkan kad itu ke dalam laci meja.
“Satu lagi Encik Afiq..” Gadis itu menarik keluar satu lagi sampul di serahkan ada Afiq.
“Ni apa pulak ni? Dua kali kenduri ke?” Afiq bergurau. Dia mencapai sampul surat itu. Di tarik keluar surat dari dalam. Dia membacanya. Nia berdiri di situ, menanti reaksi Afiq.
“Resign? Kenapa?” Afiq terkejut.
“Bakal suami saya kerja di Ipoh. Lepas ni saya ikut di ke sana. Tak dapat lagi nak kerja di sini.” Perlahan suaranya. Afiq terdiam lama.
“I lost my crazy engineer, my brilliant architect, my understanding cousin.. And now my beloved secretary.” Afiq mengeluh.
“Takpe, Encik Afiq mungkin dapat pengganti yang lebih baik.”
“Ada ke?” Afiq menyoal kembali.
“Ada. Cuma Encik Afiq je tak nampak..” Nia meyakinkan.
“Takpe lah Nia, nak buat macam mana, tiba tiba semua orang pergi tinggalkan saya.”
“Encik Afiq, janganlah cakap macam tu pulak. Semua orang kan nak yang terbaik.”
“Yelah Nia. Mana mana pun pergi jangan lupa kitorang dekat sini.”
“Tak bos. Takkan lupa punya.”

Afiq menyidai kain sejadahnya ke penyidai kecil di tepi almari. Dia bergerak ke katil. Dicapainya anak patung katak yang berada di atas katil. Dia memandang anak patung itu. Sudah setahun lebih Anis pergi. Dia rindukan gadis itu.
“Miss frog, bila Anis nak balik? Dia tau tak saya dah lama tunggu ni.” Dia bercakap seorang diri. Di letakkan katak itu ke tepi. Dia bergerak ke ruang balkoni. Di pandangnya ke luar, melihat permandangan landscap rumahya.
Kolam renang itu indah di kelilingi enam tiang lampu yang mencerahkan kawasan itu. Tiba tiba rindu pada mamanya datang. Sudah tujuh tahun insan itu meninggalkannya. Dia yakin papanya lebih sepi.

Afiq melangkah masuk ke ruang pejabat. Lengkahnya di atur ke biliknya. Dia berhenti sebentar di hadapan setiausahanya. Sudah setahun lebih dia berkhidmat di situ untuk Afiq.
“Sara, Adam dah hantar pelan yang saya mintak semalam?” Soalnya.
“Dah, saya dah letak atas meja Encik Afiq.” Sara memberitahu.
“Ok, thanks..” Afiq membuka pintu biliknya ingin masuk ke dalam.
“Encik Afiq,” Dia terhenti di situ. Di pandang ke arah Sara. “Hari ni birthday saya, kalau Encik Afiq free malam ni, datanglah rumah. Ada buat party sikit.” Jemput gadis itu.
“Ouh, happy birthday. Tengoklah, kalau malam ni saya takde hal, saya datang.” Afiq tersenyum lalu melangkah masuk. Bukan dia tidak kenal family Sara, anak Datuk Zamri. Sehingga kini dia pelik kenapa gadis itu memilih untuk menjadi setiausaha.
Dia duduk di kerusi. Computer di tepinya, di buka. Dia memeriksa e-mel. Mungkin mungkin ada e-mel baru dari staf atau rakan perniagaannya yang lain. Dia memerhati satu persatu e-mel yang di terima. Matanya tetangkap pada e-mel yang dihantar oleh anisfarhah@yahoo.com, no subject. Dia pantas membuka e-mel tersebut. Di lihatnya panjang e-mel itu. Dia membacanya.

Dear boss,
Ingat saya lagi tak? Dah dua tahun saya tinggalkan Malaysia, tinggalkan bos. Saya dekat sini sihat je. Macam biasa, makan je kerja saya..huhu..
Dah lama saya simpan suatu benda yang saya nak sangat bos tau. Tapi saya tak berkesempatan selama ni. Mungkin waktu tak sesuai. Saya nak bos tau, kali pertama saya jumpa bos bukan masa interview tu. Tapi lapan tahun sebelum tu lagi. Mungkin bos tak sedar kehadiran saya waktu tu. Di tanah suci, Mekah. Bos pergi dengan mak dan ayah bos.
Dari sana lagi saya dah sukakan bos. Sampai pulang ke Malaysia. Lapan tahun, saya tak pernah lupakan bos. Saya tak pasti, mungkin bos tak percaya cerita ni.. tapi jujur dari hati saya, cinta saya hanya untuk bos selama ni. Sebelum hingga selepas saya berjumpa bos.saya tak pernah berhenti berharap yang bos akan mula menerima saya. Sampailah satu masa saya rasa, cinta dari bos untuk saya takkan ada. Saya mula mengalah. Saya rasa yang terbaik adalah untuk lupakan bos. Sebab itu saya pilih untuk sambung belajar.
Bila bos cakap bos cintakan saya, saya terkejut sangat. Tak sangka lepas bos selalu marah saya, bos cintakan saya. Saya ambil keputusan untuk pergi jugak, sebab kalau saya mampu tunggu bos selama lapan tahun, kenapa bos tak boleh tunggu saya dua tahun..
Dua tahun dah berlalu, saya masih ingat janji bos untuk tunggu saya. Bos, hari ni saya pulang ke Malaysia. Saya berharap bos menjadi orang pertama yang akan bertemu saya. Flight saya InsyaAllah sampai ke KLIA pukul sepuluh pagi.. bos masih ingat janji bos kan.. saya tunggu..

Afiq melihat jam di tangan. Sudah pukul lapan setengah pagi. Dia pantas menutup computer. Dia mencapai briefcasenya. Di masukkan telefon bimbit dan kunci kereta ke dalam poket. Dia bangun melangkah untuk keluar.
“Sara, cancel semua appointment saya hari ni. Saya ada hal.” Dia bergegas ingin pergi.
“Encik Afiq, nak pergi mana?” Soal gadis itu.
“KLIA, jumpa orang tersayang.” Dia mengenyitkan mata kepada gadis itu lalu berlalu. Sara tertanya tanya di situ.

Dia memandu terus ke KLIA. Hatinya mula berbunga bunga. Tidak sabar ingin menatap wajah itu selepas dua tahun. Dia memandu laju. Tidak di hiraukan lagi keselamatan diri, dia cuma ingin sampai dahulu sebelum Anis tiba di KLIA. Dia tiba tiba teringat ayahnya. Hal itu perlu di khabarkan kepada ayahnya.
Dia mencapai telefon bimbit yang berada di tempat duduk sebelah. Matanya masih memerhatikan jalan raya cuma tangannya menggapai telefon itu. Tiba tiba telefon bimbitnya jatuh di tempat letak kaki itu. Dia mengalihkan pandangan ke bawah memandang telefon bimbit.
Seraya itu.. Bang!!! Keretanya terlanggar lori di lorong sebelah. Kereta itu terus terbalik di tengah jalan. Afiq terasa sakit di kepalanya, pandangannya berpinar.. dia akhirnya tidak sedarkan diri di situ..

Anis keluar dari bahagian emigresen. Beg pakaiannya di tarik. Malam esok penerbangannya untuk pulang ke Ipoh, pulang ke rumah keluarganya. Dia sesekali tersenyum berdebar menanti insan yang di nantikannya di situ. Dia memandang sekeliling. Tiada wajah itu. Hatinya mula terdetik risau. Dilihat jam di tangan, sudah pukul sepuluh setengah. Dia duduk di tempat menunggu.
“Anis..” Anis berpaling. Dilihatnya Shikin berdiri di situ.
“Shikin.. Rindu kau..” Dia memeluk sahabatnya itu.
“Dah lama ke sampai? Sorrylah, jalan jam. ada accident tadi.” Ujarnya.
“Takpe. Aku pun baru je ni.” Anis masih memegang tangan kawannya.
“Jomlah. Aku nak bawak kau makan. Nak bagi kau rasa nasi lemak. Mana la tau dah lupa ke..” Shikin ketawa. Di tarik tangan kawannya itu. Anis tidak berganjak.
“Shikin, Nampak Afiq tak?” Soalnya berharap.
“Afiq?” Shikin terdiam lama. “Tak, dia busy kot. Kau call dia beritahu kau nak balik?” Soal Shikin.
“Aku hantar e-mel..” Ujarnya.
“Ouh, dia tak baca lagilah tu. Kejap lagi mesti dia call kau. Dahlah, jom pergi makan. Aku dah lapaar ni.” Shikin menarik tangannya. Berlalu dari situ. Dia masih memerhatikan sekeliling, mengharapkan lelaki itu datang. Dia kecewa…

Datuk Jamal menunggu di luar bilik pembedahan. Anaknya di katakan mengalami pendarahan serius. Hatinya risau. Satu satunya ahli keluarga yang dimilikinya. Majid pemandunya, duduk di sebelahnya.
“Sabarlah Datuk. InsyaAllah, Encik Afiq selamat.” Dia menenangkan Datuk Majid yang sudah tidak keruan.
“Saya takkan boleh hidup tanpa dia Majid.” Dia merintih.
“Saya faham. Tapi doktor pun tengah cuba yang terbaik. Kita sama sama berdoa Datuk.” Ucapnya lagi.
“Kalau apa apa jadi pada anak saya, saya takkan maafkan perempuan tu..” Nekad Datuk Jamal bersuara.
“MasyaAllah Datuk, ni bukan salah dia. Dia tak mintak pun semua ni berlaku. Lagipun, dia pergi ke KLIA, kita tak tau sebenarnya dia nak jumpa siapa.” Majid mula berasa kurang enak.
“Siapa lagi Majid kalau orang tersayang. Lagipun dah dua tahun berlalu. Mesti dia dah balik.” Datuk Jamal bersuara yakin.
“Kita tunggu dulu Datuk, apa doktor cakap.”
Mereka menanti di situ. Datuk Jamal semakin resah. Akhirnya seorang doktor dan seorang juru rawat keluar dari bilik pembedahan.
“Doktor macam mana anak saya? Semua baik kan?” Datuk Jamal pantas menyoal.
“Sabar Datuk. Kami dah cuba yang terbaik. Alhamdulillah, tiada pendarahan dalaman pada bahagian kepala.Cuma tangan kanan Encik Afiq patah, tapi tu kecederaan yang tidak terlalu serius. Cuma kami khuatir, hentakan kuat yang berlaku kepada kepala Encik Afiq membawa kepada kesan lain.” Terang doktor itu.
“Maksud doktor?” Panik Datuk Jamal.
“Mungkin Encik Afiq akan hilang ingatan. Tapi Datuk jangan risau, perkara itu cuma dapat kita pastikan selepas Encik Afiq sedar.” Datuk Jamal kelu. Tiada apa yang dapat diucapkan.
“Terima kasih doktor.” Majid bersuara. Doktor itu mengangguk kemudiannya berlalu meninggalkan mereka berdua di situ.
Datuk Jamal terduduk.. hilang ingatan..

to be continue..

No comments: