Monday, October 19, 2009

yang abadi... (11th post)

continued from previous post..

Anis bangun bila namanya di panggail untuk di temuduga. Dia melangkah masuk ke ruang pejabat itu. Langkahnya terhent apabila melihat panel penemuduga di hadapannya. Dia terkejut. Tekelu.
“May I have your file please..” Lelaki itu bersuara. Anis masih kaku di situ. Afiq. “Miss may I have your file?” Anis tersedar. Dia menyerahkan failnya kepada lelaki itu. “Sila duduk.” Dia duduk mendengar arahan itu.
Matanya belum teralih dari wajah lelaki itu. Dia pelik, adakah lelaki itu lelaki yang sama di kenalinya dulu. Kenapa dia tak mengenali Anis, dan kalau dia lelaki yang sama, kenapa dia di sini, Johor Bahru.
“Cik Anis, Cik Anis..” Anis tersedar.
“Ah? Ye, saya..”
“Cik Anis pernah kerja dengan Assway dua tahun lepas?” Anis berdebar debar mendengar soalan itu. Kenapakah lelaki itu tidak mengenalinya.
“Ye, saya.” Dia menjawab.
“Pernah handle projek yang besar.” Dia membaca lagi. Anis Cuma mengangguk.
“Apa kebolehan Cik Anis yang buat Cik Anis rasa saya perlu ambil Cik Anis bekerja?” Afiq menyoal.
“Kalau Encik nak tau, ambiklah saya bekerja.” Anis menjawab malas. Dia sudah tawar hati untuk bekerja di situ. Dia tidak mahu di bayangi lelaki itu. Dia ingin cepat cepat keluar dari situ.
“Kalau macam tu, baiklah, saya ambik awak bekerja dengan saya.” Anis membeliakkan biji matanya. Apa yang sedang berlaku. “Sara, suruh semua dekat luar balik. Kita dah dapat engineer baru.” Dia mengarahkan satiausaha itu. “Tahniah, kejap lagi setiausaha saya berikan awak surat dan butiran yang awak perlukan.” Anis masih tidak dapat berfikir. Kegilaan apakah yang sedang berlaku ini!!!!

“Dah tu, kau nak terima tak kerja tu?” Soal Alia.
“Aku tak tau. Kau tau tak, aku dah hampir gila tadi. Aku yakin, tu dia. Aku dah siasat, memang tu cawangan Assway. Dia memang tak kenal aku.” Anis memandang Alia.
“Kalau betul dia Afiq, kenapa tak kenal kau. Logik ke dia dah tak ingat.” Alia membebel.
“Entah, and u know what, cara dia terima aku bekerja tu. Orang gila je yang ambik orang kerja macam tu.” Anis besungguh sungguh.
“Dah tu, betullah tu, dia dah gila. Agaknya gila lepas kau tinggal dia dulu tak.” Alia menyindir.
“Kau ni, aku serius ni. Atau dia saja buat buat tak ingat aku sebab dia takut aku marah dia sebab dia lupakan aku.” Ania meneka lagi.
“Kalau dia takut, pesal dia nak ambik kau kerja.”
“Tu yang aku musykil. Kenapa boleh jadi macam ni.” Anis berlagak seperti penyiasat.
“Dah tu, nak kerja ngan orang sewel tu tak?” Alia tersenyum.
“Sewl pun sewellah.. aku nak siasat apa yang berlaku sebenarnya.”
“Yelah tu, karang ada orang nanges aku tak nak terlibat.” Alia menyindir.
“Takde, takde. Ni betul betul serius.”
“Kau jangan pergi buat gila pulak. Kan kena makan penyepak pulak.”

Anis masuk ke bilik Afiq. Ini hari pertama dia bekerja. Dia sudah di arah masuk berjumpa dengan Afiq.
“Kenapa Encik Afiq?” Soal Anis.
“Takpe, panggil saya bos je.” Afiq tersenyum. Anis terdiam seketika. Ni nak perlia aku kea pa dia ni.
“Ada apa bos?” Anis menyoal. Dia duduk setelah lelaki itu member isyarat untuk duduk.
“Saya nak awak tolong saya handle projek yang baru dapat ni. Hotel empat bintang, bernilai 20 juta ringgit.” Afiq memberitahu. Anis terkelu. Projek itu bukan projek biasa.
“Saya?” Soal Anis.
“Dah tu, awak ingat saya mintak tolong kerusi tu?” Soal lelaki itu. Anis mengeluh.
“Bukan. Saya masih baru dekat sini. Projek tu besar.” Anis mengaku jujur.
“Kalau macam tu awak tak payah kerja lah. Saya cari engineer untuk tolong saya dalam projek ni.” Pantas lelaki itu menjawab.
“Eyh, bukan bos. Saya akan berusaha bos.” Anis bersuara takut di ugut.
“Haa.. macam tu lah.” Afiq tersenyum. Anis turut tersenyum tawar.
Apakah yang sedang berlaku. Siapakah yang gila sebenarnya.. apakah ini???

Anis membetulkan duduknya. Sudah dua puluh minit mereka menunggu wakil dari Best Furniture untuk datang.
“Ni nak datang ke tak ni.” Afiq membebel. Anis terkejut, sejak bilakah Afiq pandai merungut tentang client.
“Sabarlah bos..” Anis bersuara.
“Yelah, tapi kita pun ada benyak lagi benda nak buat..” Lelaki itu melihat jam di tangan.
Masing masing terdiam lama. Anis tiba tiba mengambil keputusan, dia ingin tahu apa yang sebenarnya berlaku. Dia harus bertanya sendiri kepada Afiq.
“Bos, boleh saya tanya sesuatu tak?” Soalnya.
“Apa?” Afiq memandangnya.
“Bos memang tak..” Tiba tiba pintu bilik mesyuarat di buka. Sara muncul.
“Bos, tadi Mr Lim call, dia cakap tak dapat datang hari ni, ada masalah dekat kilang. Dia mintak maaf.” Sara memberitahu.
“Monyet!!!” Laung Afiq. Anis terlopong di situ. Sejak bilakah dia berperangai begitu. Kenapa?? “Kenapa awak pandang saya macam tu?” Soal Afiq.
“Bos panggil diorang monyet?” Soal Anis.
“Biarlah, bukan diorang dengar.” Afiq bangun berlalu meninggalkan bilik mesyuarat itu.
Anis masih berfikir di situ. Adakah aku bekerja dengan orang orang gila sekarang?

Anis memandang Alia menanti reaksi kawannya itu.
“Aku rasa betullah, dia dah gila.” Alia bersuara.
“Kau ni, kalau dah gila, dah lingkup lah company tu.”
“Kau jumpa Datuk Jamal dua bulan lepas kan? Afiq kerja situ lagi tak?” Alia menyoal.
“Kau ni dah jadi penyiasat lah pulak.”
“Aku tanya betul betul ni.”
“Manalah aku tau. Aku tak jumpa Afiq pun.”
“Haaa.. Sekarang, Afiq guna e-mel yang dulu tak? E-mel yang kau hantar pada dia masa kau nak balik tu..” Anis berfikir sejenak mencari jawapan.
“Ye tak ye jugak. Dia tak pakai e-mel tu.”
“Maknanya dia tak tau kau dah balik..”
“Dia bukan setakat tak tau aku dah balik, dia dah lupa aku pun..” Anis menjawab.
“Betul jugak, kalau tak dapat e-mel pun, mesti ingat kau lagi.” Alia masih mencari jawapan.
“Takpe, aku yakin, satu hari mesti terbongkar cerita sebenar.” Anis bersuara yakin.
“Tapi memang misteri kan??” Alia masih bersemangat.
“Takpe, aku akan cari jugak cerita kenapa dia dah jadi pelik macam tu..”

Andrew menghulurkan pelan yang telah disiapkan pada Anis.
“How is it?” Soalnya.
“I tak boleh comment. Apa pun bos yang decide.” Anis tersenyum.
“It’s okay, I just want your opinion. Kena tak dengan konsepnya.”
“Okay. Cantik. Tak sabar pulak nak tengok bila dah siap nanti.” Anis memuji.
“Takdelah. Tu pun takut bos tak luluskan.” Andrew risau.
“Taklah, ok ni. Nanti I siap calculate load and strength aku beritahu.”
“Harap macam tu lah. I pun banyak lagi pelan nak siapkan. Ni pun belum I siapkan landscap, pagar..”
“Takpe, nanti I bincang dengan bos.”
“Ok..”
“Andrew, I nak tanya sikit boleh?”
“Apa?” Andrew hairan.
“Bos tu dah lama ke kerja sini?”
“Takdelah baru je. Baru sebulan dari u.” Andrew memberitahu.
“Ouh.. Kenapa dia tukar sini?” Soal Anis lagi.
“I tak taulah Anis. Takkan I nak tanya dia pulak. Ni kan company ayah dia, dia punya pasallah..”
“Tak, dulu I kerja dekat Assway. Tapi dua tahun lepaslah.”
“Ouh, so u dah kenal bos lah sebelum ni? Patut lah bos pilih u kerja sini, dah kenal u.” Andrew meneka.
“I memang kenal dia, tapi dia macam tak kenal I.” Anis bersuara hairan.
“Ha?? Macam mana tu? I tak dak faham.”
“I kenal dia, tapi dia tak kenal I. I mean, maybe dah lupa kot.”
“Ouh, ada ka macam tu? Dua tahun sudah lupa pekerja, u engineer kan mesti dia ingat punya.” Andrew menggulung semula pelan itu.
“Tu yang I pelik. Tapi takpelah, nak buat macam mana.” Dia terseyum..

Anis pulang ke tempat duduknya. Dia masih terfikir fikir kata kata Andrew. Awal sebulan dari aku? Baru je tukar maknanya. Dia tiba tiba ternampak sekeping kad di atas mejanya. Dia ambil lalu di baca.. jemputan hari jadi Encik Afiq..
Tiba tiba dia ternampak Sara yang lalu di situ.
“Sara..” panggilnya.
“Kenapa Cik Anis?” dia berdiri di situ.
“Kad ni..” Dia terhenti di situ.
“Ouh, yang tu. Birthday bos. Dia nak celebrate. Jomlah Cik Anis.” Ajak gadis itu.
“InsyaAllah. Kalau saya free..” Anis tersenyum. Dia tiba tiba teringat peristiwa dia menekup lelaki itu dengan kek.. dia terfikir sesuatu.. kalau aku buat lagi, dia akan ingat aku tak??

Anis duduk di sebelah Cathrine. Agak jauh dengan Afiq. Mereka masih menunggu tetamu yang hadir. Ramai yang sudah mengambil tempat. Entah kenapa Pizza Hut menjadi pilihan lelaki itu.
“Ok, nampaknya semua orang dah datang. Kita mulakan jelah..” Afiq tersenyum. Anis memandang lelaki itu. Apa tidak adakah orang lain untuk jadi mc, sehingga tuan punya badan yang menjadi mc. Semua orang terdiam menanti kata kata seterusnya dari Afiq. “Apa lagi, nyanyilah untuk saya.. haha..” tawanya disambut staf staf pejabat. Anis masih diam di situ.
“Happy birthday to you, happy birthday to you, happy birthday to boss, happy birthday to you.” Semua bertepuk tangan. Afiq tersenyum. Dia mengambil pisau untuk memotong kek.
Anis nekad, kali ini dia perlu berbuat sesuatu. Dia perlu hentikan kegilaan ini. ini bukan Afiq yang dikenalinya. Dia bangun mendekati Afiq. Dengan selamba dia mengangkat kek tersebut lalu di tekup ke muka Afiq. Dia meletakkan kek itu semula di atas meja. Semua terdiam. Terkejut. Seraya itu afiq mengangkat kek tersebut dan menekupnya ke muka Anis. Anis terkedu. Apakah ini..
Lantas Afiq mengambil sebahagian kecil kek itu di calit ke muka Sara di sebelahnya. Mereka bersorak kembali. Hancur kek itu di kerjakan mereka, mencalit ke muka masing masing.. suasana menjadi riuh.. Anis ingin menjerit.. Wargh!!! Gilaaaa!!!!

to be continue..

No comments: