Sunday, May 10, 2009

duplicate (sixth post)

continued from previous post...

Shafik mengikut Aliya ke tempat meletak kereta. Hari ini Pak Mad mengambil cuti sakit. Shafik merasa hairan dengan Aliya yang berjalan pantas meninggalkannya di belakang. Ni apesal pulak ni. Aku ada buat salah ke. Rasanya hari ni, cakap pun belum dengan dia.
“Aliya, kau kenapa ni? Bad mood semacam je.” Dia menyoal. Dia memandang sekeliling sekiranya ada yang terdengar perbualan mereka. Tiada sesiapa. Cuma deretan kereta memenuhi tempat letak kereta yang terletak di tingkat tujuh itu.
“Suka hati akulah.” kau tanya kenapa? ouh, kau ingat sampai bila kau boleh tipu aku? Dia bergerak pantas menuju kearah keretanya. Shafik melangkah pantas cuba mengejar.
“Aliya!!!” Bang!! Satu tembakan kedengaran. Shafik sempat menolak Aliya sehingga tersungkur jatuh. Kedua dua mereka terbaring. Peluru itu terkena kereta yang berada di belakang Aliya. Siren kereta itu berbunyi kuat. Shafik pantas mengeluarkan pistol dari poket jaketnya. Dia mengheret badannya ke arah Aliya, memastikan Aliya selamat. Dia melihat Aliya yang sedang menekup mukanya dengan tapak tangan.
Shafik melihat kawasan sekitar. Tiada kelibat yang kelihatan. Dia bangun. Pistolnya diacukan sambil dia memandang sekeliling. Jelas kedengaran bunyi riuh suara orang ramai di dalam pejabat di tingkat tujuh itu. “Aliya, bangun. Bangun Aliya, dah tak der apa apa.” Dia tunduk, cuba menarik tangan Aliya untuk bangun. Aliya mengangkat mukanya. Jelas kelihatan muka itu penuh ketakutan. Air matanya mengalir laju.
“I don’t want to this anymore!!! I don’t want!” Lantang suaranya. Tangisannya makin kuat. Dua orang pengawal keselamatan lari ke arah mereka.
“Calm down.. calm down. We’ll make this settle.” Dia menyandarkan Aliya pada kereta terdekat. Dia mengusap ngusap belakang Aliya. berharap gadis itu semakin tenang.
“Encik Shafik, Cik Julia.. apa yang berlaku? Saya dapat laporan ada bunyi tembakan.” Pantas pengawal keselamatan itu menyoal. Seorang lagi menuju ke arah kereta yang baru terkena tembakan tersebut.
“Ada orang cuba cederakan Cik Julia. Dah telefon polis?” Soal Shafik, matanya memandang sekilas pada Aliya. gadis itu masih menggigil.
“Dah. Dalam perjalanan. Cik Shafik nampak ke orang tu?” Soal pengawal itu lagi.
“Saya akan bercakap sendiri dengan pihak polis.” Shafik meninggalkan pengawal keselamatan itu penuh tanda tanya. Terasa malas menjawab soalan itu. Dia menuju ke arah Aliya. dia duduk bersebelahan gadis itu. “We’ll wait the police to come. Then kita balik rumah. Bertenang.. bertenang.. everything will be fine.” Dia memegang erat tangan gadis itu. Dapat dirasakan kesejukannya. Aliya masih membatu. Ketakutan masih belum hilang.
“Cik Julia..” Shafik mengangkat pandangannya.
“Diana.. please, take care of her. Saya nak tunggu polis datang.” Shafik bingkas bangun. Dia biarkan Diana berada di samping Aliya. Rasanya Diana lebih tahu cara menenangkannya.
Dia mundar mandir di kawasan itu. Beberapa orang dari pejabat keluar untuk mengetahui apa yang berlaku. Dia bingung. Terasa resah. Keselamatan Aliya makin terancam. Ini bukan seperti yang dirangcangkan walaupun dia tahu risiko ini ada. tiba tiba kedengaran siren kereta polis yang baru tiba. Shafik berasa sedikit lega. Dia menghampiri seorang anggota polis yang baru turun dari kereta. Dia kenal benar lelaki itu.
“Kamal..” mereka berjabat tangan.
“Kami dapat laporan terdapat tembakan di sini. Kau ada di sini waktu tu?” Soal Inspektor itu. Anak buahnya yang lain memeriksa keadaan kereta tersebut. Mereka mula menarik tape kuning di sekeliling tempat kejadian bagi mengelakkan orang ramai berkerumun. Seorang anak buahnya datang ingin mengambil keterangan. “Tak pe, biar saya buat.” Inspektor Kamal mengambil buku dan pen yang dihulurkan anak buahnya.
“Ye. Aku dengan Cik Julia.” Dia menudingkan jari ke arah Aliya. “Someone try to kill her. Aku cuma nampak pistol yang diacukan disebalik tiang tu.” Dia menudingkan pula jari ke arah tiang yang berada lapan meter dari tempat dia berdiri. “Aku sempat tolak Cik Julia. Lepas nampak Cik Julia selamat, aku pandang ke arah tu, dah takder orang.” Dia bersuara kesal. Segalanya di catat pantas.
“Kau cuma Nampak pistol tu je?” Soal Inspektor Kamal.
“Ye, tu pun cuma hujung pistol yang diacukan pada Cik Julia.”
“Dah berapa lama?”
“Baru kejap tadi. Dalam lima sepuluh minit lebih macam tu la.” Matanya masih mengerling ke arah Aliya.
“Mana kereta Cik Julia?” Soalnya lagi. Matanya memandang sekeliling.
“Tu, BMW hitam tu.” Jarinya ditudingkan pada kereta tersebut yang cuma selang empat buah dari kereta yang terkena tembakan. “Kamal, boleh tak esok aku pergi balai dengan Cik Julia. Kita sambung beri keterangan dekat sana. Aku nak bawak Cik Julia balik dulu. She’s in trauma.” Dia makin risau melihat Aliya yang sudah kelu bersandar di kereta tersebut.
“Ok, ok.. Kau bawak Cik Julia balik dulu. Esok kau datang balai. Aku ambil keterangan.” Dia menepuk bahu Shafik. Memahami lelaki itu, rungsing memikirkan majikannya.

Shafik keluar dari bilik Julia. Dibiarkan Mak Jah menemani gadis itu di dalam. Dia berjalan turun ke bawah. Dia memandang sekeliling. Tiada orang. Telefon bimbitnya dikeluarkan. Dia mendail satu nombor. Dia menunggu resah untuk panggilannya diterima.
“Hello, ye Shafik. Is everything fine?” Jelas kedengaran suara Julia di hujung talian.
“Someone try to shoot her.” Shafik mematikan ayatnya di situ.
“What!!!” Kuat suara itu kedengaran terkejut. Shafik cuma berdiam. Sudah mengagak reaksi tersebut. “Macam mana boleh jadi macam tu? Dekat mana? How is she?” bertubi tubi soalan keluar.
“Dia selamat. Dekat car park, floor seven. Saya cuma nampak pistol yang diacukan kearah Aliya. Tak tahu siapa punya kerja.” Jawabnya tidak puas hati.
“Datuk Hamdan dengan Datuk Azlan ada masuk ofis dua hari ni?” Soalnya ingin tahu.
“Pagi tadi. Diorang ada meeting. Tapi Encik Haris ada sekali.”
“Aku dah agak dah. Polis macam mana? Diorang suspek tak Aliya tu bukan aku?” Suaranya kedengaran risau.
“Pasal polis semua ok. But, I think we got some problem here..” Dia bersuara perlahan.
“Kenapa?” Tidak sabar menanti jawapan Shafik.
“The worst part is, the killer heard I cried her name… Aliya.” Shafik terdiam sebentar menanti respon Julia.
“Shafik, u made everything worst!” Julia mematikan talian.

Shafik berjalan beriringan dengan Aliya keluar dari Balai Polis. Tiba tiba langkah Aliya terhenti. Shafik memandangnya penuh tanda tanya.
“Aku tak nak ikut kau balik. Cukuplah semua ni. Baru dua hari aku jadi Julia, aku dah nak kena tembak. Lepas ni apa lagi? Ada orang nak sembelih aku pulak? Dah.. Cukup setakat ni. Aku dah tak nak jadi Julia.” Dia berjalan meninggalkan Shafik. Tidak menghampiri kereta yang dinaiki mereka ke situ.
Shafik mengejar. Dia menarik tangan Aliya supaya berhenti. “Aliya, kau dengar sini. Julia, tak der dalam Malaysia sekarang. Kalau kau keluar je dari pintu pagar tu sekarang, orang masih ingat kau Julia. Kalau kau dah tak menyamar pun orang nak bunuh kau jugak. Kenapa, kau ingat diorang nak datang tanya dulu ke kau tu Julia ke tak?” Nadanya sedikit bergurau.
“Kau ingat dah habis lawak ke tu? Kau tau tak ni melibatkan hidup dan mati.” Aliya berhenti berkata kata. Kata kata Shafik ada benarnya. Dia tak punya pilihan. Kini sekurang kurangnya dia ada Shafik yang sering mengawasinya. Jika dia bersendirian, apa apa boleh berlaku. Dia makin takut memikirkannya. Alahai.. kena mengalah lagi ke ni.. apa apa je lah.. yang penting aku masih boleh hidup.. kurang ajar kau Julia.. kau tinggalkan aku di sini jadi mangsa untuk dibunuh.. apa yang kau dah buat sebenarnya hah!!!

Akhirnya Aliya melangkah lagi ke dalam pejabat selepas seminggu bercuti.
Rasa macam melangkah cari maut je bila masuk ofis ni. Takpe Aliya.. takpe.. kejap je.. Shafik dah janji Julia akan balik tak lama lagi.. kau sabar je.. walaupun janji dia tu tak boleh pakai.
“Cik Julia nak surat khabar?” Soal Diana. Langkah Aliya terhenti di depannya.
Aliya, tak der lagi prinsip si Julia tu. Sekarang, biar aku jadi aku sendiri. Lantaklah apa nak jadi. “No more newspaper.” Aliya melangkah masuk. Shafik Cuma tersenyum pada Diana yang kelihatan hairan. Dia mengikut langkah Aliya ke dalam bilik itu.
Baru saja dia ingin bersandar pada kerusi, pintu bilik itu diketuk. Haris melangkah masuk. “Dear, Datuk Hamdan dan Datuk Azlan tunggu u di bilik mesyuarat. Diorang nak jumpa u jugak. They need your decision.”
Isy! Orang tua dua ekor ni.. tak tau ke diorang aku ni baru je terselamat dari kes pembunuhan yang gila tu. Ada jugak yang aku baling kasut karang. Yang si Haris ni satu. Yang kau ikut cakap diorang tu kenapa.. isy.. geram!!! “Ok,then.” Dia bangun, melangkah ingin keluar. Ditinggalakn Shafik seorang diri di dalam bilik itu.

Pintu bilik itu di buka. Aliya memandang sepi kedua dua wajah itu. Dia dan Haris mengambil tempat.
“So, Julia, macam mana? Dah buat keputusan?” Soal Datuk Hamdan.
“Julia ingat pak ngah datang sini nak tanya khabar Julia.” Dia menyindir tajam. Haris terkedu seketika.
Datuk Hamdan dan Datuk Azlan berpandangan. “Yeah.. kalau Julia dah boleh duduk di sini, rasanya jelas yang Julia dah sihat. Lagipun tak ada kecederaan pun kan.” Datuk Azlan menyindir kembali.
“Kalau ada pun pak ngah dengan pak cik nak ambil tahu ke. Sakit Julia ni tak menguntungkan sampai dua perpuluhan empat juta pun.” Dia membidas semula. Haris mula risau dengan tindakan Aliya. kedua dua orang tua itu mengetap bibir. Geram.
“Er, Datuk, kita mulakan je mesyuarat ni. Datuk nak kata putus Julia kan?” Haris cuba mengalih topic. Tidak mahu Aliya memanjangkan lagi masalah.
“Ye, kami nak dengar tu je. Kami tak kuasa nak duduk sini lama lama.” Tegas suara Datuk Hamdan.
“Saya pun tak ingin nak buang masa saya. Keputusan saya ada di tangan Haris.” Aliya menjawab pantas. Malas lagi dia nak berselindung. Dibiarkan Haris terkejut dengan tindakannya.
Haris berfikir sejenak. Dua perkara perlu dipertimbangkan. Nyawa Julia dan masa depan syarikat ini. “Macam ni lah Datuk, buat masa sekarang Cik Julia terima dulu offer ini. dia akan jualkan sahamnya satu peratus. Tapi, kami nak berkerjasam dulu dengan Inter Web selama sebulan. Kalau semuanya ok, kita buat perjanjian dan Cik Julia jualkan sahamnya.” Julia terkejut.
Jualkan saham? Kalau dalam sebulan ni Julia tak balik macam mana? Aku yang akan jualkan saham Julia?
Datuk Hamdan dan Datuk Azlan berfikir sejenak. Mereka terasa seperti bermain tarik tali dengan Julia dan Haris. “Baiklah.. Pak ngah akan berbincang dengan Inter Web.” Kedua dua lelaki itu bangun, terus keluar. Berang dengan keputusan yang deperolehi.
Aliya memandang Haris. “U cakap I tak boleh jual saham tu. Kenapa u cakap macam tu tadi?”
Haris memandang fail di hadapannya. Apa saja keputusan ini, ni adalah jalan terakhir untuk menjaga keselamatan Julia...
to be continued..

No comments: